Sunday, April 20, 2008

rehat sejenak

Seminggu yang lalu, tepatnya hari jum'at, 11 April yang lalu, setelah pergulatan saya melawan ego dan kemauan saya serta setelah pengajuan cuti tahunan mendapatkan persetujuan, tepat jam 15.00 dari Stasiun Senen, saya melaju ke arah Jawa Timur dengan Bangunkarta.

Sebenarnya saya sudah mau komplen dan nggak mau mbayar tiket kelas eksekutif seharga 150K, namun apa daya uang sudah terlanjur saya bayarkan. Pasalnya kesan pertama cukup mengecewakan karena nggak ada TV di gerbong eksekutif. Dan kekecewaan berlanjut dengan menu makan malam yang sangat menyedihkan ... tapi tak apa lah ... kan niatnya mau naik KA bukan mau makan atau nonton TV, jadi harap dimaklumi. Terlebih lagi si marsulis sudah tidak lagi menerima komplen dalam bentuk apapun setelah uang disetorkan [marsulis adalah koordinator tiket]

Acaranya adalah nikahan ini, lokasinya di Nganjuk, jadi daripada ke Nganjuk nggak mampir rumah, sayang sama jatah cutinya, jadi sekalian ke Bondowoso dey ...

Untuk acara di Nganjuk, ntar di post dalam topik tersendiri ajah ya ...

Dan mulai hari minggu hingga kamis kemaren saya rehat sejenak, menikmati indahnya hidup di kota halaman [saya kan tinggal di kota, jadi bukan kampung halaman ...]. Pelajaran yang bisa dipetik dari rehat saya beberapa hari di rumah sungguh luar biasa. Di rumah, saya bisa :
  • menikmati indahnya bangun pagi sebelum shubuh,
  • mendengar lantunan ayat suci dah sholawat menjelang adzan subuh,
  • bisa merasakan indahnya sholat shubuh dikala hari masih gelap [walaupun nggak jamaah di masjid ... he he he ...],
  • menghirup dinginnya pagi sambil buka jendela kamar kayak di film-film itu lho ... walaupun niatnya mo jalan-jalan pagi, namun karena kehangatan kasur dan selimut lebih menggoda, apa daya ... bobo' lagi ach ...
Satu hal yang menarik yang saya amati di rumah adalah sebuah rutinitas dinamis yang sangat-sangat luar biasa ! Orang rumah [bapak, ibu, sama kakak] semuanya orang kantoran kecuali ibu yang guru SD yang dinas dari jam 7 sampai jam 4 sore [secara yuridis] yang walaupun de faktonya nggak seperti itu ... he he he ... Aktifitas keseharian biasanya dimualai dengan sholat shubuh, menyiapkan sarapan, sarapan, dilanjut dengan berangkat ke kantor. Jam 11.30 bapak sama kakak saya biasanya dah pulang buat istirahat makan siang dan sholat dhuhur dan kalau sempat biasanya tidur siang juga dan balik ke kantor jam 13.30. Dan yang sangat mengejutkan, jam 15.00 semua orang rumah sudah menyelesaikan aktivitas paginya. Indahnya dunia ....

Sore biasanya diisi merawat tanaman kalo lagi rajin, tapi kebanyakan acaranya nonton TV acara sore ... he he he ... Malam menjelang sholat magrib disambung makan malam terus nonton TV. Dan yang mengejutkan acara yang lagi inn di rumah ternyata acara kontes-kontesan di Indosiar yang tayang tiap malam itu ... dipandu sama Eko sama Ruben ... cape dey ... Tapi setelah dilihat-lihat lucu juga ternyata ... semacam guilty pleasure gitu dey ... pura2 nolak tapi mau ...

Yang luar biasa lagi adalah sekitar jam 2-3 sore di sekitaran rumah yang terdengar lantunan anak2 kecil ngaji dan menyanyikan sholawat kepada Rasulullah ... Subhanallah ... yang ini neeh ... dah lama nggak saya denger ...

Indahnya jika saya bisa menikmati suasana tersebut setiap hari .... setidaknya pada bagian aktifitas pagi diatas ...

1 comment:

Lies said...

huhuhuu.... jadi pengen PULANG jugak :(


LEbaran masiiiyy Lamaaahh....